Selasa, 23 November 2010

cara riil bersedekah

Numpang nulis catatan, tentang cara riil bersedekah


Bismillahirrahmaanirrahiim.

Catatan ini ana buat, agar dapat selalu menjadi weker ana bila ana silap atau lupa tentang bagaimana cara yang riil untuk berbagi/ bersedekah.
Cara-cara bersedekah, menurut ana nih, 
1. Ketika kita menerima salary, (kalo suami+istri bekerja), hitung dulu 2.5 % dari gaji kita untuk kita keluarkan dulu zakatnya...kalo yang sudah terbiasa mengeluarkan zakat per tahun... gak masalah...bagi saya kalo langsung se tahun rasanya berat banget...jadi lebih baik dihitung per bulan...kalo sudah, zakat bisa kita berikan langsung kepada yang berhak ..kepada kaum kerabat/tetangga yang fakir/miskin atau salah satunya kepada Fisabilillah orang-orang yang berjuang di jalan Allah...menurutku para Ustadz/Ustadzah juga yang termasuk pejuangnya Allah...jadi kita bisa mengeluarkan zakat kepada para Ustadz/Ustadzah kita.
2. Kalo zakat malnya sudah dikeluarkan...nah...insya Allah harta kita sudah bersih deh tuh.
3. Biasanya di tiap akhir minggu kita dapat uang transport/ uang makan...nah...dari uang itu bisa deh sebagian kita sedekahkan...kalo ada pemulung, atau tukang angkut sampah, atau penyapu jalan...behenti deh sebentar...kasih deh ke mereka...kalo memang ada hajat...gak papa minta tolong agar mereka mau mendoakan agar hajat kita di kabulkan Allah.
4. Nah untuk ibu ibu yang biasanya merangkap jadi Menteri Keuangan...biasanya ...untuk pengeluaran sebulan kan udah ada hitung-hitungannya ya...dan kelihatan dari hitung2an matematikanya...kalo memang ada sisa atau gak ada sisa...
kalo ada sisa...yang lumayan gede/kecil...sisihin deh untuk di sedekahkan ke anak yatim / miskin yang ada di lingkungan kita.
5. Trus...kadang-kadang selain belanja bulanan...kalo ada kurang-kurang ...kadang kan kita belanja lagi di warung...nah...kalo ada kembalian dari warung...bisa tuh ....kembalian kita masukin ke kotak amal...daripada duitnya tercecer...mendingan langsung aja dimasukin...jangan lupa Bismillah ya.
6.  Nah ..untuk ibu-ibu yang profesinya pedagang...pastinya...insya Allah...tiap hari kan megang uang ya...nah ...setelah uang dikurangin modal untuk jualan besok hari...pastinya insya Allah kan ada untungnya ...sisihin lagi deh tuh keuntungan, 2.5% aja atau kalo mau 10% lebih bagus...untuk di sedekahin...bisa dikasih ke pemulung, orang ngamen, orang2 yang minta sumbangan dari rumah ke rumah, atau siapa saja yang sekiranya menurut penilaian kita pantas menerimanya. Niatin dalam hati untuk sedekah lillahi Ta'ala.
7. Nah...ini dia nih yang kadang buat kita jadi dapat dosa...kalau ada yang minta bantuan, dari yayasan, tukang ngamen, pengemis yang datang ke depan rumah kita....SEKIRANYA kita gak mau ngasih...CUKUP BILANG...MAAF YA....Titik. Jangan ngegerundel....UDAH NGGAK NGASIH...MALAH KITA NGOMONGIN ORANG...Pahala GAK DAPAT, DOSA nambah BAnyak. Bener apa Bener.
8. Ini jelas lebih baik, ......kalau ada yang minta bantuan, dari yayasan kah, tukang ngamen kah, pengemis yang datang ke depan rumah kita kah....sehatkah, tua kah, muda kah...kalo punya niat mau sedekah....BERI SAJA...Jangan lupa SENYUM NYA...dan...Titik...Jangan diomongin, jangan ngegerundel, jangan dibuat ghibah...husnudzon (berbaik sangka) aja...beneran deh...Pastinya hati kita juga plong. Jangan lupa niat sedekah ya.

Catatannya sampai di sini dulu. Insya Allah di sambung lagi. Moga berguna bagi diri saya pribadi yang terkadang  lebih banyak LUPAnya dari pada INGATnya. Alhamdulillah kalo bisa berguna bagi teman. Kalo ada ilmu bersedekah yang lain, mohon kiranya kita dapat berbagi ilmu.... saling mendoakan, saling melengkapi, saling mengisi. Moga Allah memberkahi, moga Allah merahmati. Mohon maaf kalo dalam tulisan ini ada yang kurang berkenan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar